Panduan belajar elektronik tingkat dasar

Panduan belajar elektronik tingkat dasar

Panduan belajar elektronik tingkat dasar-Banyak hal yang mendasari AS dapat menjadi ahli elektronik, salah satunya adalah memahami teknik elektronik dasar. Belajar elektronik sama dengan kita belajar mengendalikan arus listrik. Lalu apa yang harus Anda ketahui dasar-dasarnya? Lihat beberapa langkah di bawah ini.



1. Pelajari cara mendasarkan pekerjaan arus listrik

Sebelum kita mengenal komponen elektronik, kami sangat menyarankan Anda mempelajari cara kerja arus listrik. Secara garis besar, arus listrik bekerja seperti air, yang mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah.



Hanya saja yang membedakan air dan listrik, aliran arus listrik dimulai dari kutub positif menuju kutub negatif. Selain itu, ia juga tahu dan mempelajari apa arti tegangan, arus, DC, AC, dan masih banyak hal lain tentang listrik.


2. Memahami cara dasar kerja komponen elektronik

Yah, tak kalah pentingnya untuk mengetahui cara bekerja komponen karena kemudian komponen ini akan memproses arus listrik untuk berbagai fungsi.


Misalnya, komponen resistor seperti itu, komponen ini umumnya berfungsi menghambat arus yang berlalu. Tapi itu bukan satu-satunya fungsi resistor, masih banyak fungsi lain dari komponen kecil ini.


Komponen juga dibagi menjadi 2, yaitu komponen aktif dan komponen pasif. Komponen aktif adalah andalan arus listrik yang akan dirosiisasi. Sementara komponen pasif bertugas membantu komponen aktif bekerja secara optimal.



Lalu jika suatu sirkuit tidak ada komponen pasif apakah masih bisa bekerja?

Jawabannya adalah bisa, kita bisa dilakukan oleh sirkuit.


3. Pelajari cara dasar untuk bekerja instrumen pengukuran

Yup, alat ukur elektronik sangat beragam tetapi apa yang biasa kita ketahui adalah multimeter atau tester. Selain itu ada juga amper meter, osiloskop, dan ada banyak instrumen pengukuran modern hari ini.


Perangkat pengukur biasanya digunakan untuk mengetahui berapa banyak angka ukuran komponen atau tingkat tegangan dan arus listrik. Hanya itu? Tentu saja tidak, misalnya seperti osiloskop yang bertugas mengetahui cara kerja frekuensi.


4. Pelajari serangkaian seri dan sirkuit paralel

Sebelum kita belajar skema, Anda harus memahami apa serangkaian seri dan sirkuit paralel. Dalam skema kita akan bertemu banyak dari dua sirkuit ini, biasanya memulai kombinasi seri-paralel, seri, dan paralel-paralel.


5. Memahami cara membaca skema & sirkuit

Skema ini jika disamakan sama dengan peta di mana arus listrik akan dialirkan dan difungsikan sebagai serangkaian nanti.


Berita baiknya adalah jika kita seorang ahli dalam membaca skematis, kita akan dengan mudah mengetahui dan menganalisis jika ada kerusakan suatu hari nanti dan dapat dengan mudah menentukan jenis sirkuit.



Sirkuit adalah realisasi skema. Sebelum kita membuat sirkuit, buat skema saya wajib. Jika kami mematuhi bangunan, skema adalah desain dan sirkuit adalah bangunan yang telah menjadi desain.


Jika ada desain skematis yang salah, sirkuit pasti tidak akan berfungsi seperti yang diharapkan. Memastikan skema telah dipukul dengan benar adalah langkah yang tepat bagi kami untuk tidak bekerja dua kali.


Mampu membaca skema dan sirkuit yang berarti kita selangkah lebih maju. Semua teknisi elektronik setiap kali mereka tidak akan pernah lepas dari cara memahami sirkuit dan skema.


6. Pelajari formula elektronik dasar

Formula eletronis dasar adalah wajib untuk dikuasai. Mengapa demikian? Karena serangkaian elektronik yang telah berjalan dengan sempurna mengandalkan formula yang sebelumnya dirancang.


Jika itu tidak menggunakan rumus? Series ini dirancang tanpa formula yang jelas, biasanya tidak maksimal dalam operasi dan yang paling penting adalah mempersingkat usia komponen karena tidak menerima sesuai dengan porsi.


Misalnya ketika kita ingin membuat rumah maka kekuatan, diameter, dan ukuran tiang tidak dihitung dengan rumus. Kemungkinan besar rumah dalam hitungan bulan bahkan pada hari itu akan runtuh karena tidak mampu menahan beban material di atasnya. Begitu juga dengan komponen elektronik, itu harus presisi dan sesuai dengan porsi.


7. Pelajari cara dasar penyolderan

Ketika dilihat sekilas, solder adalah masalah yang mudah. Eits menunggu, tidak semudah yang kita pikirkan. Menyolder dengan baik dan benar adalah kunci kekuatan suatu sirkuit. Jika seorang solder yang diproduksi tidak baik, hasilnya tidak seperti yang kami harapkan.



Koneksi yang tidak secepat yang kita solder sama seperti kita menghubungkan selang, yang jika tidak kuat, semakin banyak kebocoran air akan lebih. Jika Patrian Solder kami tidak tegas, arus listrik yang akan melewati komponen kaki juga tidak berfungsi secara optimal.


Selain itu, bukan solder dewasa dapat mempercepat area Patria jika terkena panas. Sementara ketentuan komponen yang bekerja biasanya akan menyebabkan suhu hangat panas.


Lagi pula, jika Anda bukan ahli dalam menyolder, tangan kami biasanya putus saat mulai solder. Penting untuk menemukan cara efektif kita sendiri sehingga tangan kita fleksibel seperti penari balet.


8. Banyak pembelajaran dan praktik!

Otak kita akan lebih cepat mengingat apa yang kita praktikkan daripada teori. Semakin kita berlatih, semakin cepat kita adalah pakar di bidang elektronik,


Cobalah untuk mulai mempelajari apa yang telah ditulis di atas langkah demi langkah. Tidak perlu terburu-buru karena proses pembelajaran memang membutuhkan banyak waktu.


Semua teknologi canggih saat ini, pasti berasal dari hal dasar. Kita dapat dikatakan sebagai ahli ketika kita dapat menguasai banyak teori dasar dan rumus elektronik.

Hanya setelah itu kita belajar lebih rumit sehingga lebih solid untuk menguasai teknik elektronik.

Subscribe Our Newsletter